in these times U have to be an optimist to open your eyes when you wake in the morning,

TEROWONGAN KARPAL

|

Apa yang dimaksud dengan Sindroma Terowongan Karpal ?

Terowongan karpal merupakan suatu lorong atau terowongan yang terbentuk mulai dari ujung lengan bawah melalui tulang-tulang pergelangan dan berakhir pada tulang-tulang telapak tangan (tulang-tulang carpal)

Melalui terowongan karpal ini terdapat saraf yang bernama saraf medianus, yang mensarafi sistem perasa (sensorik) dan penggerak (motorik)) pada tangan dan jari-jari tangan. Saraf medianus juga mensarafi otot-otot pada pangkal ibu jari (otot-otot tenar). Kelainan ini dapat terjadi akibat adanya proses peradangan pada jaringan-jaringan di sekitar saraf medianus (tendon dan tenosynovium) - dalam terowongan karpal. Peradangan tersebut mengakibatkan jaringan di sekitar saraf menjadi bengkak, sendi menjadi tebal, dan akhirnya menekan saraf medianus. Penekanan saraf medianus ini lebih lanjut akan menyebabkan kecepatan hantar (konduksi) dalam serabut sarafnya terhambat, sehingga timbullah berbagai gejala pada tangan dan pergelangan tangan.


Gejala dan tanda

Keluhan awal sindroma ini berupa kesemutan, “baal” pada ibu jari, jari telunjuk dan jari tengah. Keluhan (biasanya0 progresif , sehingga sulit melakukan aktivitas yang memelukan mengenggam, mengepalkan tangan, samapi terjadi kelemahan otot tangan, tak jarang benda yang digennggam terlepas, “dok, saya sering menjatuhkan pinsil saya” keluh seorang jurnalis. Bila berlanjut, otot pada telapak tangan sisi ibu jari, akan “mengecil” .

Penyebab

Sindroma ini terjadi bila terjadi tekanan pada nervus medianus. (Merupakan syaraf gabungan, artinya berfungsi sebagai pembawa ”rasa”/ sensorik dan juga sebagai penggerak.) Medianus mempersarafi ibi jari, jari telunjuk jari tengah , dan separuh jari manis.

Tekanan terjadi bila ”rongga” terowongan karpal menyempit. Gerakan berulang pada pergelangan, (seperti saat para jurnalis mempergunakan komputer dengan heboh ketika mengejar waktu). Gerakan ritmis, waktu lama , tanpa istirahat ini akan meningkatkan tekanan dalam terowongan, dilanjutkan terjadinya peradangan, terjepitlah nervus medianus. Gerakan yang mirip , ialah aktivitas para ibu mengulek, terutama saat puasa dan lebaran (ngulek cabe!). Keadaan lain yang dapat memicu terjadinya sindroma ini, keadaan hormonal seperti diabetes, gangguan tiroid, pada menopause, tertimbunnya cairan saat ibu hamil, pada berat badan berlebihan, rematik yang termasuk pada rheumatoid arthritis (RA) . Yang tidak dapat dihindari bila memang sudah bawaan ,terowongan karpal memang sempit.

Perempuan ditengarai cenderung tiga kali lipat untuk mendapatkan sindroma ini, dan pada perokok, bila terjadi sindroma , pemulihannya menjadi lebih lama.

Kapan memerlukan bantuan

Bila tanda dan gejalanya mengganggu aktivitas sehari-hari termasuk mengganggu tidur, dan menetap, segera jumpai dokter anda, karena tanpa terapi, bisa terjadi kerusakan syaraf dan otot.

Skrining dan diagnosis

Gejala dan tanda akan diupayakan timbul saat anda berkonsultasi. Sebagai skrining, akan diperiksa rasa sensasi jari kelingking, bila rasa sensasi pada jari kelingking terdapat, kemungkina penyebab lain harus difikirkan. Akan di tanyakan aktivitas yang memicu, misalnya memegang tangkai telfon, surat kabar, menggengam setir mobil, ataupun terbangun saat tidur malam.

Pemeriksaan yang dilakukan antara lain uji sensasi / rasa pada jari-jari dan kekuatan otot tangan. Diberikan gerakan pada pergelangan tangan, dan tekanan ataupun ketukan pada daerah pergelangan, dimaksudkan untuk memicu terjadinya gangguan sehingga gejal dapat timbul.

Bila gejala dan tanda sindroma terowongan karpal terjadi, pemeriksaan lanjutan yang di sarankan meliputi: Electromyogram (EMG), yang akan membantu mendeteksi apakah sudah terjadi kerusakan pada otot ; Konduksi syaraf, yang dilakukan bersamaan dengan EMG.

Terapi

Pada sindroma terowongan karpal yang masih ringan, gejala akan menghilang bila tangan diistirahatkan lebih sering, dan memberikan kompres dingin . Bila istirahat dan kompres dingin tidak mengatasi, opsi yang lain sebaiknya dipertimbangkan. Opsi bisa mencakup pemberian bidai, obat dan terapi modalitas lain, bahkan pembedahan bila memang diperlukan.



Opsi bukan pembedahan :



Bidai pada pergelangan tangan

Bidai diberikan pada posisi netral, artinya pada tangan yang melurus, agar terjadi rongga terowongan karpal yang maksimal, dengan demikian mengurangi jepitan pada syaraf. Sering disebut sebagai night splint, karena (terutama) dianjurkan dipergunakan pada malam hari. Pada umumnya akan menolong bila gejala yang terjadi belum melebihi satu tahun.



Obat

Obat yang diberikan biasanya aspirin dan yang termasuk golongan Nonsteroidal anti-inflammatory (NSAID). NSAID akan meredakan sakit yang terjadi akibat peradangan.



Golongan steroid

Injeksi steroid terkadang perlu diberikan, untuk meredakan peradangan, dengan demikian tekanan pada nervus medianus berkurang.

Pembedahan merupakan pilihan terakhir, namun tetap memerlukan “istirahat” / pengurangan aktivitas dari beberapa minggu hingga beberapa bulan.

Pencegahan

Beberapa hal di bawah ini mungkin dapat menjadi upaya pencegahan

* IIstirahatkan tangan setelah aktivitas 15 hingga 20 menit

* Pergunakan pena dengan diameter besar untuk ”mengurangi” tekanan

* Upayakan bekerja dengan pergelangan tangan pada posisi lurus

Nah, teman-teman para jurnalis, selamat berkarya dengan aman dan nyaman




1 komentar:

Al_Chemy 07'09 mengatakan...

duh ngeri juga ya yank!! mkana jangan tidur malam terus ya yank. ntar tulang na sakit2. hee.....

Poskan Komentar